Saturday, May 31, 2014

Matematik Sedekah

Oleh : Iryani Ahmad


Minggu lalu, saya belajar tentang matematik sedekah. Inilah pelajaran matematik yang sebenarnya. Setelah bertahun-tahun bergelumang dengan buku, nota dan assignment matematik. Saya kira pelajaran ini seharusnya dipelajari semenjak sekolah rendah lagi.


Kebanyakan dari kita sudah tahu, sedekah yang dibelanjakan pada jalan Allah S.W.T akan dilipat gandakan. Sedekahkan apa yang paling disukai. Tapi pelik, selalunya kita rasa ragu-ragu.


Sedekahkan semua sekali. Saya ibaratkan dalam bentuk tiga situasi.


Ia ibarat bara api dan daging untuk dibuat sate. Jika baranya ada, tetapi daging tidak diletakkan pada tempatnya, maka sate tidak akan jadi.


Jika daging sudah diletakkan di tempat pemanggang, tetapi bara belum menyala, maka tetap sate tidak menjadi.


Jika daging sudah diletakkan di tempat pemanggang dan bara sudah menyala, tetapi kipasnya pula sangat perlahan. Sate dapat jadi sate tetapi sangatlah lama. Berjam-jam lamanya barulah jadi sate.


Kesimpulannya KIPAS kena laju. Maka cepat jadi sate dan cepat dapat makan.


Tamsilan bagi matematik sedekah. 




* Kena mengKIPAS Allah S.W.T. laju-laju iaitu menjaga hak-hak Allah S.W.T. Perkara wajib dipelihara, perkara sunat ditambah-tambahkan.
Post a Comment