Saturday, May 31, 2014

Matematik Sedekah

Oleh : Iryani Ahmad


Minggu lalu, saya belajar tentang matematik sedekah. Inilah pelajaran matematik yang sebenarnya. Setelah bertahun-tahun bergelumang dengan buku, nota dan assignment matematik. Saya kira pelajaran ini seharusnya dipelajari semenjak sekolah rendah lagi.


Kebanyakan dari kita sudah tahu, sedekah yang dibelanjakan pada jalan Allah S.W.T akan dilipat gandakan. Sedekahkan apa yang paling disukai. Tapi pelik, selalunya kita rasa ragu-ragu.


Sedekahkan semua sekali. Saya ibaratkan dalam bentuk tiga situasi.


Ia ibarat bara api dan daging untuk dibuat sate. Jika baranya ada, tetapi daging tidak diletakkan pada tempatnya, maka sate tidak akan jadi.


Jika daging sudah diletakkan di tempat pemanggang, tetapi bara belum menyala, maka tetap sate tidak menjadi.


Jika daging sudah diletakkan di tempat pemanggang dan bara sudah menyala, tetapi kipasnya pula sangat perlahan. Sate dapat jadi sate tetapi sangatlah lama. Berjam-jam lamanya barulah jadi sate.


Kesimpulannya KIPAS kena laju. Maka cepat jadi sate dan cepat dapat makan.


Tamsilan bagi matematik sedekah. 




* Kena mengKIPAS Allah S.W.T. laju-laju iaitu menjaga hak-hak Allah S.W.T. Perkara wajib dipelihara, perkara sunat ditambah-tambahkan.

Friday, May 30, 2014

Macam-macam

Macam-macam kata carian google yang sampai ke blog saya.

Tapi, sedihnya kata carian mudah bersalin dah hilang.

Hilang terus.

Permainan ini saya sudah agak.

Antara kelemahan blog.

Wednesday, May 21, 2014

Sekali Nafas Semasa Meneran?

Teks : Iryani Ahmad


Alhamdulillah. InsyaAllah saya diberi kelapangan masa untuk cuba menjawab sedaya upaya persoalan yang ditanyakan di dalam email dan mesej di FB. Ada soalan yang lebih kurang begini 


" saya tidak tahu nak meneran dengan sekali nafas."

" saya tidak pandai meneran. Kena marah oleh nurse."

" saya sudah tidak ada tenaga semasa meneran."


Meneran? 

Sekali Nafas?

Apa semua ini?


Baiklah, topik ini ialah penjelasan meneran semasa mahu melahirkan bayi. Dikatakan meneran kerana sama sahaja meneran semasa mahu buang air besar. Tidaklah semudah itu kerana diiringi kontraksi yang berkali ganda kuat daripada sakit mahu berak.


Para jururawat veteran biasanya menggalakkan agar sekali nafas sahaja semasa mahu meneran. Tapi kalau dah nafas pendek, nak buat macam mana. Mereka khuatir kalau-kalau kepala bayi masuk semula ke dalam dan mengakibatkan kepala bayi tidak 'bulat'. Lebih dasyat lagi kalau lemas.


Pertama sekali bukan masalahnya kalau kepala bayi termasuk balik. Mereka tetap akan keluar daripada rahim. Kalau nak kepala bayi 'bulat' dan cantik digalakkan ibu menghembuskan nafas dengan sangat lembut dan tenang.


Jika pernafasan ibu lembut dan tenang, kepala bayi tersedut balik masuk ke dalam 'laluan kelahiran' sebanyak mana pun, insyaAllah akan dilahirkan dengan selamat. InsyaAllah tidak lemas seperti yang diwar-warkan banyak pihak.


Key point di sini adalah tenang dan pernafasan tenang. Bagaimana mahu bertenang semasa melahirkan bayi. Dush! Bagaimana mahu bertenang semasa melahirkan sedangkan sepanjang waktu seseorang itu juga selalu kelam kabut? Jadi, di sini adalah berlatih. Bertenang perlukan latihan. Teruskan latihan dan terapikan diri sendiri untuk sentiasa tenang pada semua keadaan.


Eh, tak percaya? Ingat tak pepatah, Tak Kenal Maka Tak Cinta. Belajar berlatih dahulu, lepas ini insyaAllah anda mesti suka sangat sebab rupa-rupanya agak mudah untuk bertenang pada situasi yang 'cemas'. InsyaAllah.



Di dalam bab 2 ebook Bersalin Alami, ada disertakan bagaimana panduan mudah mahu tenangkan diri. Teknik menghargai dan mensyukuri tekanan/ stress/ tertekan. 


* Gunting untuk menggunting kain. Sekian. Semoga Allah S.W.T meredhai.



Monday, May 19, 2014

Tension di Akhir Mengandung

Teks : Iryani Ahmad


Mak buyong semasa dah sarat jangan dikacau. Garang. Soalan apa pun tidak usah bertanyakan pada beliau. Nak ajak makan apa-apa pun sebaiknya fikir dua tiga kali. Kerana mereka mungkin akan makan banyak dua tiga kali mengenangkan akan berpantang makan macam-macam puluhan hari lamanya.Haha


Wahai mak buyong, entah apakah yang merunsingkan hati dan fikiran adinda?
Kegalauan apakah yang membuatkan engkau bermuram durja?


Macam-macam! Kau apa sibuk-sibuk!


Ha, kan dah bagitahu tadi jangan tegur. Garang! Macam mak singa.


Auummm....! Grrrrr....! Tunngu masa sahaja akan bertukar pula menjadi raksasa hijau The Hulk.



Semasa saya belajar di dalam kelas Hypnobirthing bersama Puan Nadine Ghows, rupa-rupanya ia normal. Tetapi akan jadi semakin teruk sekiranya perasaan stress membuku di dalam hati dan fikiran.


Walaupun sepanjang mengandung normal dan sihat, tetapi akibat penyakit hati yang bersarang, ia akan memberi kesan kepada hari bersalin nanti. Yes, ia penyakit hati. Saya belajar terapi bagaimana mahu bersyukur dengan perasaan stress/ tension/ geram dan seterusnya dapat dibuang jauh-jauh.


Penting bagi mak buyong supaya menjaga diri sendiri dan bayi di dalam kandungan. Pemakanan, perasaan, kesihatan dan macam-macam lagi. Mesti pujuk diri sendiri! Ini ayat untuk saya sendiri. Biasalah cuit mencuit perasaan, ini normal. Belajar untuk melepaskan. Menangislah kerana air mata sememangnya diciptakan untuk ditangisi. Itu dapat melembutkan hati. Pesan mama saya.


Impaknya, sampai sekarang kalau tiba-tiba rasa stress terus cepat-cepat cari ruang masa dan waktu, duduk sendirian dan buat terapi ini. Ia seiring dengan teknik pernafasan. Saya ada kupaskan tentang hal ini di dalam ebook Bersalin Alami. Bunuh stress ketika bersalin. Kena bunuh, supaya stress tak datang lagi.




Terapi inilah yang saya selalu promote pada kawan-kawan jika diaplikasikan dengan teknik yang betul, InsyaAllah bersalin tanpa rasa sakit, rasa seronok dan tenang dapat dilakukan. 


Di sini, kita akan temui 99 sifat Allah. Allah Yang Maha Kuat. Subhanallah. Tiada yang mustahil jika dengan izin Allah.

Saturday, May 17, 2014

Scan Baby

sumber
* gajah pun nak tahu dah berapa bulan dia pregnant. hihi



Monday, May 12, 2014

Bersalin di Rumah - Homebirth


Soalan:
Baru-baru ini berlaku kematian kepada ibu yang bersalin di rumah tanpa apa-apa sokongan perubatan. Al-Fatihah kepada ibu yang meninggal dunia itu. Persoalan saya, apakah hukum ibu yang memilih untuk sengaja bersalin di rumah tanpa apa-apa sokongan perubatan, kerana saya perhatikan perkara ini semakin mendapat perhatian di Malaysia.

Jawapan:
Apabila ada orang meninggal dunia, maka yang diajar oleh al-Qur’an dan al-Sunnah ialah mengucapkan takziah, umpama berdoa “Semoga Allah mengampuninya, merahmatinya dan memberikan kedudukan mulia seorang ibu yang syahid”. Atau mengucapkan “Inna lillah wa inna ilaihi rajiun” yang bermaksud “Sesungguhnya kami adalah kepunyaan Allah dan kepada Allah jualah kami kembali.”  [al-Baqarah 2:155-157]
Membaca surah al-Fatihah kepada orang yang meninggal dunia atau menyebut “al-Fatihah” apabila mendengar berita kematian hanyalah kebiasaan masyarakat kita. Apa yang benar ialah membaca surah al-Fatihah sebagai jampi-jampian (ruqyah) kepada orang yang sedang sakit, bukan selepas dia meninggal dunia. Pada zaman Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam, ada sahabat yang membacakan surah al-Fatihah kepada seorang ketua kabilah yang terkena sengatan kala jengking dan Allah menyembuhkannya. Perkara ini dikhabarkan kepada Rasulullah dan baginda mengatakan ia adalah tindakan yang betul. [Shahih al-Bukhari, no: 5295/5736]
Adapun hukum bersalin di rumah tanpa apa-apa sokongan perubatan, hadis sahih berikut menjadi rujukan. 'Atha` bin Abu Rabah berkata, Ibn Abbas pernah berkata kepadaku: “Mahukah aku tunjukkan kepadamu seorang wanita dari penduduk surga?” Jawabku: “Tentu.”
Dia berkata: “Wanita berkulit hitam ini, dia pernah menemui Nabi shallallahu 'alaihi wasallam sambil berkata: "Sesungguhnya aku menderita sakit sawan dan auratku sering tersingkap (ketika diserang sakit sawan), maka berdoalah kepada Allah untukku.”
Baginda bersabda: “Jika kamu mahu, bersabarlah maka bagimu surga. Dan jika kamu mahu, aku akan berdoa kepada Allah agar Allah memberikan kamu kesihatan yang baik.”
Dia berkata: “Aku (memilih untuk) bersabar.” Wanita itu berkata lagi: “Namun berdoalah kepada Allah agar (auratku) tidak tersingkap.” Maka baginda mendoakan untuknya.” [Shahih al-Bukhari, no: 5220/5652]
Berdasarkan hadis ini, hukum mendapatkan rawatan ketika sakit adalah harus, terpulang kepada pilihan masing-masing. Wanita yang menderita penyakit sawan memiliki pilihan untuk merawat dengan Rasulullah di mana apabila Rasulullah mendoakan kesembuhan kepadanya, pasti Allah akan sembuhkannya. Wanita tersebut tidak perlu berjumpa dengan sesiapa lain untuk dapatkan rawatan, makan ubat-ubatan atau menunggu tempoh yang lama untuk sembuh. Meskipun demikian, dia memilih untuk bersabar kerana inginkan syurga Allah.
Ini kerana penyakit adalah daripada Allah Subhanahu wa Ta'ala sebagai satu bentuk ujian. Sesiapa yang sabar kepada ujian Allah, maka baginya ganjaran daripada Allah. Sesiapa yang tidak mampu bersabar, maka dibolehkan baginya mendapatkan rawatan. Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam sering merawat para sahabat lain yang sakit sama ada dengan doa, jampi-jampian atau menyarankan ubat-ubatan seperti madu dan habbatus saudah.
Oleh itu ibu yang akan bersalin juga memiliki pilihan sama ada untuk bersalin di rumah tanpa apa-apa sokongan perubatan dan bersabar ke atas apa-apa kerumitan yang mungkin Allah turunkan sebagai ujian. Boleh juga bersalin di hospital dengan sokongan doktor dan alat-alat perubatan. Dalam perkara ini terdapat kelapangan dan keluasan, maka janganlah disempitkan dan disukarkan.
Walau bagaimanapun ibu yang memilih untuk bersalin tanpa apa-apa sokongan perubatan hendaklah terlebih dahulu menilai kemampuan dirinya untuk bersabar. Ini kerana boleh jadi seseorang itu pada awalnya bersabar, namun apabila diuji dengan kerumitan maka dia dan ahli-ahli keluarga mula merungut dan hilang kesabarannya terhadap Allah.
Selain itu ibu yang memilih untuk bersalin tanpa apa-apa sokongan perubatan dianjurkan mengikuti kelas-kelas persalinan supaya dia dan suami memiliki ilmu yang asas dalam perkara ini.
Tidak kurang penting ialah ibu tetap dianjurkan membuat pemeriksaan bulanan di hospital atau klinik. Jika terdapat tanda-tanda awal kerumitan sama ada bagi pihak ibu atau bayi, maka hendaklah bersalin dengan sokongan doktor dan perubatan. Allah Subhanahu wa Ta'ala berfirman: Dan janganlah kamu berbunuh-bunuhan sesama sendiri. Sesungguhnya Allah sentiasa Mengasihani kamu. [al-Nisa’ 4:29]
Kesimpulannya, hukum bersalin tanpa apa-apa sokongan perubatan adalah harus dengan syarat mampu bersabar dan sejak awal tidak ada apa-apa tanda kerumitan. Jika sejak awal sudah dikesan tanda-tanda kerumitan, maka hukum bersalin tanpa apa-apa sokongan perubatan berubah menjadi makruh atau haram, bergantung kepada kadar kerumitan tersebut.
Pun begitu, saya lebih cenderung agar para ibu memilih untuk bersalin dengan bantuan doktor dan perubatan. Pihak doktor dan hospital sentiasa sedia membantu meskipun mereka menghadapi pelbagai kekangan yang tidak kita fahami sebagai orang luar.
- See more at: http://hafizfirdaus.com/index.php/kolum-bulanan-mainmenu-110/majalah-pa-a-ma-mainmenu-120/soal-jawab-agama-mainmenu-103/937-bersalin-di-rumah#sthash.GVrWEyQx.dpuf