Friday, August 8, 2014

Bekerja Dari Rumah

Oleh : Iryani Ahmad


Bismillahirrahmanirrahim

Sudah lama tidak menjenguk di sini. Selepas berakhirnya bulan Ramadhan yang lalu, hati ini terasa sayu dan sepi. Masakan tidak, 3 orang ahli keluarga saya telah pergi bertemu Allah S.W.T pada bulan yang mulia ini. MasyaAllah, mereka pergi pada usia yang muda. Sejarah keluarga saya sentiasa merekodkan sekitar usia 50 tahun adalah garisan penamatnya. Pemergian mereka menyebabkan hati selalu risau, adakah saya masih berkesempatan untuk berjumpa Ramadhan pada tahun hadapan? 


Ya Allah, berilah aku kesempatan bertemu pada Ramadhan yang akan datang. Bulan pengampunan dan berilah aku kemaafan. Kembalikan aku kepadaMu sebagai hambaMu yang beriman yang memiiki jiwa yang bersih. Bersih daripada segala dosa dan noda. 


Lebih pilu, salah seorang imam di surau tempat tinggal kami telah syahid di Palestin. Allahuakbar. Assyahid merupakan imam jemputan dari sana. MasyaAllah, kami sekeluarga diberi peluang dapat bersama-sama berbuka puasa, solat, berdoa dan membaca Al-Quran dengan seorang ahli syurga! Ia nikmat yang sangat mahal. Subhanallah. Sejak awal Ramadhan, kami sentiasa mengikuti perkembangan dari sana. Tidak sangka rupa-rupanya beliau terpilih menjadi syahid ketika masuk sahaja di bumi berkah itu untuk menyambut Aidilfitri. Allahu.



Bekerja Dari Rumah

Diam tak diam, sudah 4 tahun 6 bulan saya bekerja dari rumah. Alhamdulillah. Ia suatu nikmat dan rezeki daripada Allah S.W.T buat semua SAHM dan WAHM.

Alhamdulillah, syukur pada Allah S.W.T. Baru-baru ini, saya diterima menjadi penulis konten bagi beberapa website. Terbaru ialah web ini. Klik di sini.


Jemput baca artikel terbaru. Apa Makanan Mengandung Menurut Islam?


Ia adalah salah satu contoh pekerjaan dari rumah.

Tidak goyang kaki. Malah, mahu mandi pun tidak sempat. Masa sangat padat! Jadual harus ditepati dan tidak boleh lewat barang sedikit. Lebih-lebih lagi di rumah ini ada 2 bos yang garang! Oh, mulai minggu depan ada tiga!


Kawan yang manis, impian kita sama. Mahu menjadi yang terbaik buat keluarga, suami dan anak-anak. Di sini syurga kita.


Ini nasihat mentor WAHM saya :

1. Jangan berharap kepada manusia.
Berharaplah kepada Allah. Allah mendengar doa kita. Bercakaplah, mengadulah kepada Allah. Allah tahu apa yang kita perlu. Bukan apa yang kita mahu.

2. Mula apa yang ada.

3. Just Do It

4. Konsisten terus tulis.